Thursday, 15 March 2012

Ajaipnya Dajjal semasa kecil.

Assalamualaikum Warohmatullahi Wabarokatuh

Berita tentang keajaiban anak lelaki itu semakin tersebar luassehinggakan heboh dan peristiwa itu disebut sebagai A'jubah as Samirah yang bermakna (Keajaiban Samirah) Hakim amat marah dengan peristiwa itu, dia tidak mahu menerima kenyataannya. Menurut hakim lagi, anak lelaki yang ajaib itu sebenarnya telah dirasuk syaitan. Berita itu pun disebar luas ke seluruh pelusuk dunia.
Hakim tidak berdiam diri, dia pergi mencari dukun untuk mengeluarkan syaitan dari badan budak itu. Hampir semua tempat ke pelusuk negeri dan benua dicarinya bomoh, dukun serta tukang sihir untuk mengeluarkan rasukan syaitan dari anak lelaki itu. Kerana menurut hakim syaitan itu akan menggoncangkan singgahsana atau 'Arsy Tuhan.Apabila berita itu tersebar, suasana masyarakat pun menjadi kacau bilau dan kelam kabut. Tiba-tiba ada seorang yang berpura-pura sebagai ahli falsafah dari Samirah pun membuat pengumuman."Anak itu memang betul-betul keturunan Samiri.
Dua huruf ra'dan ha' (dua huruf terakhir dari kata Samirah) Dulu ia membawa makna satu negeri iaitu negeri Syam kerana Sam bin Nuh a.s., adalah pendiri gerakan Samirah setelah terjadinya banjir besar.
Ketika Sam masih kecil, dia tidak banyak bergerak sehingga datang malaikatyang kemudian mengajarnya bagaimana cara menggerakkan kedua-dua kakinya. Anak itu adalah cucu dari Syam." Tetapi tidak ada seorang pun yang mahu percaya dengan kata-kata ahli falsafah itu. Sebaliknya dia pula dituduh orang gila.Penduduk negeri Dajjal telah melakukan zina dan homoseksual lalu Allah menurunkan bala dengan menenggelamkan negeri itu, hanya Dajjal saja yang s e I a m a t Hakim pula telah memberi arahan supaya kenyataan ahli falsafah itu tidak diperbualkan lagi olehsesiapa pun. Barangsiapa yang cuba hendak bercakap tentang hal itu akan dihukum.Hakim pun membuat pengumunan anak itu diberi gelaran as-Samiri kerana berdasarkan negeri kelahirannya dan bukannya sebab-sebab lain.
Ayah budak lelaki (Dajjal) itu pula kemudiannya mati kerana terlalu menderita, kematiannya itu dipanggil adz-dzabhah ash-shadriyyal al-mutakarrarah yang bermakna (tekanan batin berkelanjutan). Ayahnya mati kerana watak anaknya itu sangat ganjil.Anak ajaib itu pun tinggalkan dalam penjagaan dan pemeliharaan hakim diistananya. Setahun kemudian, iaitu ketika berumur lima tahun, anak itu pun mula berupaya bangun dari tidurnya, setelah bangun dia cuba berbual-bual dengan orang-orang di sekeliling istana itu, tetapi perbualannya tergagap-gagap dan terputus-putus.
Orang-orang istana pun cuba hendak mengubati penyakit buta di matanya tetapi doktor-doktor istana membuat kesimpulan bahawa penyakit atau cacat itu tidak akan dapatdisembuhkan secara perubatan biasa kerana cacat itu nampaknya diciptakan oleh Yang Mahakuasa.
Satu bulan kemudian, ketika penduduk negeri itu sedang nyenyak tidur, tiba-tiba datang peringatan dari Tuhan.Peringatan dari Tuhan itu datang kerana penduduk negeri itu melakukan zina dan homoseksual, sebagai orang-orang Sadum dan Amurah. Siksaan yang Tuhan turunkan itu secara tiba-tiba tanpa di duga sama sekali.
Allah telah memerintahkan Anak lelaki itu tinggal seorang diri di pulau itu. Dia sentiasa dijaga, diawasi serta diberi makan dan minum oleh malaikat itu tadi. Anak itu kembali seperti biasa, iaitu banyak tidur dan sedikitbergerak. Sementara itu Jibril kembali menghancurkan negeri yang penuh dengan kemaksiatan itu dan menebalikkan negeri itu sehinggakan bahagian atas negeri itu menjadi bawah. Maka selesailah seksaan Allah ke ataszaman dia mengaku sebagai tuhan yang disembah di muka bumi. Aku akan mengutus orang yang akan menyiksanya dengan seksaan yang pedih dan akan membunuhnya pada suatu masa tertentu yang tidak akan diingkari oleh hamba Ku. Orang tersebut adalah seorang nabi yang diutus pada suatu masa dan dia menjadi wali, tanpa wahyu pada menjelang akhir zaman.
(Riwayatini didapati dan seorang alim di negeri Yaman. Dia dikenali dengannama Haidar bin Arif Billah Abdullah bin Salam bin Syari. Dia mempunyaibanyak manuskrip mengerikan yang isterinya. Isteri-isterinya jauh lebih muda dari dia, iaitu sekitar dua puluh hingga tiga puluh tahun. Dia masih kelihatan gagah. Ketika ditanya kepadanya tentang rahsia kegagahannya, dia menjawab Tuhan menyelamatkan Dajjal dan member! peluang kepada Dajjal menentukan masa depannya, sama ada dia pilih jalan baik atau pun jalan jahat......apakah pilihan Dajjal nanti dan mengapa?
orang-orang kafir itu. Kemudian Jibril kembali membawa makanan untuk anak itu dari rezeki Allah dan demi menjalankan perintah Allah tanpa sebarang persoalan. Allah menyayangi anak itu dan berfirman kepada Jibril,"Hai Jibril, anak itu adalah hambaKu. Tetapi di akhir menurut katanya telah berusia ratusan tahun. Bahkan ada skripnya yang mempunyai asal-usul sejak 700 tahun sebelum Masehi. Orang alim ini masih hidup dan berusia 110 tahun. Dia sendiri tidak mahu hidup di kota moden, Segenap hidupnya dihabiskan dikhemah-khemah di padang pasir Sahara bersama-sama empat orang bahawa dia tidak pernah meninggalkkan sembahyang ma/am, tidak pernah meninggalkan sembahyang dari waktu yang ditentukan dan jarang memakan daging dan garam. Makanan yang paling banyak dimakannya ialah madu, kurma, susu dan air putih.) Pulau yang didiami oleh anak
itu dikenali dengan namajazirah ats-tsu 'ban ar-rahib wa ad-dabbah al-halbayang bermakna pulau ularyang mengerikan dan haiwan berbulu tebal. Sebab menurut cerita tentang pulau itu, setiap orang yang hampir dan singgah di pulau itu pasti akan mati disengatoleh ular yang panjangnya beratus-ratus meter. Sementara haiwan berbulu tebal .itu mempunyai lidah yang dapat bercakap-cakap dengan berbagai-bagai bahasadi mukabumiini dan ia menguasai pulau itu. Ular itu adalah penjaganya dan buta •natanya. Haiwan itulah yang men-garahkannya.
Pulau itu sebenarnya kecil seperti sekumpulan batu yang •bentuk satu petak bumi yang penuh dengan berbagai mata air yang segar airnya serta dikelilingi pokok-pokok rendang yang saling berjalin. Pulau itu juga dipenuhi dengan sumber-sumber yang berfaedah seperti berbagai-bagai jenis bunga, tumbuh-tumbuhan, pokok-pokok epal berwarna kuning berbentuk aneh seperti kepala Jin yang nampak indah dan tersusun rapi bukan seperti Kepala syaitan yang hodoh.Iklim pulau itu memang selamanya sejuk dan selalu turun hujan.
Pulau itu terletak di Lautan Hindi dekat dengan negeri Yaman. Pulau yang didiami oleh anak ajaib itu nampak jauh dan terpisah dari pulau-pulau yang jumlahnya banyak. Bahkan dari jauh pulau itu nampak seperti sebuah bintang yang terlepas dari gugusan bintang lain, atau bagai sebuah bulan yang terlepas dari Dajjal berkawan dengan seekor binatang yang berbulu lebat dan binatang itu pula boleh bercakap daiam bahasa Arab.,..pengedarannya yang penuh dengan planet-planet lain, la menjadi sesuatu yang asing dan ganjil kerana ia telah ditentukan oleh Yang MahaKuasa.
Walaupun anak itu dikunjungi dan diawasi oleh Jibril siang dan malam, namun anak itu tidak tahu. Kerana sebagai manusia biasa dia tidak dapat melihat malaikat Jibril itu, kecualilah dengan perkenan Allah s.w.t. Disamping itu anak itu pula asyik tidur seperti penghuni gua.
Pada satu hari ketika umur anak itu telah mencapai lapan tahun, kedua-dua matanya mula terbuka diiringi dengan kesedaran hatinya. Sesudah itu, dia tidak lag! banyak tidur. Dia hanya tidur sekejap sahaja. Pada mulanya, setiap kali terjaga dari tidur dia akan mendapatkan makanan dan minuman segar yang berada di sisinya, sehingga habis makanan dan minuman itu, dia kembali tidur semula. Diwaktu ini, dia sudah mampu berdiri, bergerak, dan berfikir.
Malah dia mampu menangkap ikan dalam air dengan petunjuk bisikan suara yang terdengar dengan jelas di telinganya dan dia boleh faham maksud seruan itu dengan jelas."Buatlah seperti begini supaya kami menjadi begini," kata bisikan malaikat Jibril kepada anak itu.Anak kecil itu pun berjalan-jalan mengelilingi sekitar pulau yang dia tinggal itu,dia rasa kagum dan (erasing serta sentiasa berwaspada. Dia berjalan sambil bersembunyi dengan penuh hati-hati.Pulau itu dipenuhi dengan berbagai jenis burung dan binatang.Tidak ada satu binatang buas dan ganas di pulau itu selain dari beberapa ekor ular yang merayap dari lautan yang menuju ke sana.
Satu hari ketika sedang merayau-rayau itu dia dikejutkan oleh seekor binatang yang sangat besar, berbulu lebat dan mempunyai dua mata yang menonjol seperti mata lembu. Tiba-tiba binatang itu bercakap dengan bahasa yang dia boleh faham.Binatang itu berkata," Engkau adalah seorang anak yang diselamatkan oleh Allah dari gempa bumi yang dahsyat ketika negeri Samirah dilanda malapetaka. Engkau dibawa oleh malaikat Jibril ke sini. Malaikat itulah yang menjaga makan dan minum engkau. Oleh itu janganlah engkau mengkhianati janji mu dengan
Allah. Sebab pada hati setiap anak Adam telah tertanam ketaatan kepada Allah dan beriman kepada Nya selama mereka masih berada dalam fitrah kesuciannya. Kerananya engkau menjadi Muslim dan Mukim yang yakin dan taat kepada Tuhan Pencipta alam ini. Dialah Tuhan yang Maha Esa."
Kemudian binatang besar itu pun memberi isyarat kepadanya supaya mengikutnya ke arah sebuah batu. Di batu itu tertera tulisan dalam bahasa Arab. Binatang itu mengajarnya huruf demi huruf dan dia pun mengikutnya. Kemudian binatang itu pun memberi isyarat kepadanya untuk mengikutnya kepada berbagai permukaan batu lagi. Di batu-batu itu tertulis kata-kata:
Batu pertama:"La ilaha illallah (Tiada tuhan selain Allah)
Batu kedua:"Allahu Wahid la Syarika lahu (Allah Maha Esa, tidak ada sekutu bagiNya)
Batu ketiga:"Engkau dijaga dan diurus oleh . Jibril. Oleh itu janganlah kamu mengkhianati janjimu dengan Allah."
Batu keempat:"Hanya engkau saja di pulau ini."
Batu kelima: "Makanlah dan nikmatilah makanandari rezeki Allah ini yang sesuaidengan keperluan dan kehendakmu.Tidurlah sesuakmu. Sembahlah Allah dalam berbagai keadaanmu dengan tasbih-tasbih keesaan kepada Nya. yaksi salatyang diwajibkan kepadamu. Allah Ian raja, Allahlah Maha Esa. Dia tidak berayah dan tidak pula mempunyai anak. Allah lah Tuhan yang MahaBesar. Allah lah yang Maha Agung. Dan Allah lah yang Maha raja."
Batu Keenam:"Jadilah engkau anak masa kini, wahai anak kecil. Janganlah engkaumenjadi anak masa lalu di pulau ini pada zaman apa pun."
Batu Ketujuh:'Tidak ada kitab bagimu kecuali apa yang dibawa kepadamu oleh seorang Nabi terkahir, Nabi Muhammad s.a.w. yang datang menjelang akhir zaman. Jika engkauberiman kepadanya maka engkau adalah manusia masa depan yang benman dan mempunyai keyakinan kepada Allah. Tetapi jika engkau engkar kepada Nya maka engkau adalah manusia depan yang dijanjikan akan mendapat seksaan Allah. Sesungguhnya engkauberada di antara dua nabi yang berserah din kepada Allah dan sebenarnya semua nabi berserah kepada Allah. Jika engkau beriman dan yakin kepada apa yang kami imani dan yakini, maka Allah akan memudahkan kamu untuk mengimami penutup para nabi yang terdahulu dan pengganti nabi yang telah wafat.Dia bernama Muhammad Al Amin. Dia akan lahir sebagai Nabi dan Rasul di tengah-tengah kaum yang buta huruf. Dia berhijrah ke tempat yang banyak ditumbuhi pokokkurma dan yang banyak mata air dan perigi dengan-tanah yang subur.
Jka engkau mendustakan nabi yang mendahului Muhammad maka Allah akan menutup hatimu dengan tabir kaim yang hitam. Hatimu menjadi hitam terkena sedikit warna putih dan condong kepada keburukan bagaikan kendi yang penuh dengan lumpur di atas cermin terang. Akibatnya, hatimu tidak dapat melihat cahaya dan akalmu hanya melihat dirimu sendiri saja seperti iblis semoga laknat Allah ditimpakan atasnya, yang mendiami Segitiga bermuda vang lama itu dan engkau menjadi teman karibnya. Betapa buruk seseorang yang ditemani makhluk terkutuk dan dijauhkan darirahmat Allah s.w.t. yang dibiarkan saja sampai suatu masa di suatu negeri. yakni di suatu lautan yang penuh hembusan angin kelak ketika Allah tidak lagi menyayangi orang-orang yang terusir dari rahmat Nya.
Jadilah engkau, wahai anak istimewa yang dijagai dan dibimbing malaikat agung sebagai Mukmin yang mempercayai kewujudan Allah dan malaikatNya, serta RasulNya.Jika tidak, engkau berada di dalam bahaya dan dimasukkan kedalam penjara seribu tahun lamanya. Yang memperingatkan mu dan menggembirakanmu di dalam penjara adalah seorang Arab Mekah yang mendustakan Nabi yang jujur itu. Tempat hijrahnya adalah tanah-tanah subur yang banyak ditumbuhi pokok kurma. Engkau akan berjasapada hari ketika tiba musimnya memetik kurma di negeri tempat diisra' dan dimi'rajkan Nabi dari bangsa Arab itu. Ada banyak air melimpah yang mengalir dan meresap ke dalam tanah di dataran tinggi dan di tanah Thabariyyah.Haram atas dirimu memasuki kota Mekah yang dimuliakan Allah, Tuhan semesta alam pada siang harinya. Engkau tidak boleh memasuki tanah mana pun yang subur kecuali tanahUhud. Uhud adalah gunung yang mencintai Allah dan Allah pun mencintainya. Engkau juga tidak boleh masuk negeri Quds tempat isra' dan mi'raj, Nabi yang paling akhir. Ini adalah ilmu Allah untukmu yang ditulis oleh Jibril, pembawa wahyu (amin al wahi) dan dia meninggalkan tulisan ini untukmu,disamping batu besar berupa cincindari Jibril utusan Allah Tuhan semesta alam!"
Anak itu kemudian melihat di tepi batu besar ketujuh yang paling besar di antara batu-batu besar lainnya yang menjadi batu tulis. Di situ, dia terjumpa sepotong batu yang indah warnanya. Tanah berwarna seperti dakwat emas berkilat yang digunakan Jibril untuk menulis. Pada potongan batu itu terdapat peringatan Allah s.w.t. yang berbunyi."Da/7 tidaklah Kami menyeksa sehingga Kami mengutus seorang rasul (Al Isra' 17:15)
Ini adalah sebuah tanda dan isyarat bahawa tanah tersebut bukan berasal dari pulau itu bahkan tanah itu bukan dari bumi mana pun. Hanya Allah saja yang lebih mengetahui. Dakwat itu berbaki kira-kira sebanyak sebelah tapak tangan anak itu. Meskipun begitu ukurannya tidak sama walau dengan tiga tapak tangan lelaki biasa kita. Haiwan besar itu mula menerangkan makna tulisan itu dan diberitahu juga bahawa anak itu diberi kebebasan untuk memiiih haluan masa depannya. Apakah di masa akan datang dia mahu menjadi orang baik atau orang jahat.
Jika dia menjadi orang baik. maka dia akan menjadi seorang lelaki biasa dan raja yang beruntung. Tetapi jika dia memilih menjadi orang jahat, maka dia akan menjadi seorang yang mengaku AKU SEBAGAI TUHAN yang berkuasa dengan kerajaan atau kekuasaan atas alam Jin kafir dan syaitan dan mereka adalah makhluk ciptaan Allah. Dia akan menjadi raja yang menguasai alam manusia, sedang engkau termasuk salah satu di antara mereka.Dia akan memerintah tetapi hanya menjadi raja dalam waktu yang singkat sahaja.
Apa akan terjadi kesudahannya hanya Allah saja yang tahu sebab segala sesuatu itu ditentukan olehnya. Dan tidak ada yang mengetahui kesudahan segala sesuatu kecuali Allah s.w.t.
Seterusnya anak itu bertanya kepada binatang besar itu-. "Kalau begitu siapakah engkau sebenarnya? Apakah motif yang mendorongmu datang ke sini? Dan siapakah yang mengajarmu bercakap dan menjelaskan sehingga engkau mampu bercakap seperti manusia?" Binatang itu menjawab."Aku memang seekor binatang yang diciptakan dan diperintahkan untuk berbuat demikian dan sentiasa berada di sini bersamamu. Jibril, malaikat itu akan membawa mu dari hutan di penghujung dunia nanti. Hanya engkau saja satu-satunya orang hidup dari suatu keturunan suburyang telah hancur. Aku juga bertugas menjaga dan memeliharamu ketika Jibril tidak ada. Aku diperintahkan untuk tinggal di pulau ini bersamamu sehingga engkau menentukan pilihan hidupmu. Ajalku di sini bersama^ dengan keluarnya engkau menuju pilihanmu." Binatang itu memberitahu bahawa ia diperintah untuk bercakap memberitahunya. Kemudian setelah itu ia akan diam membisu dan hanya mengeluarkan suara binatang sebagaimana lazimnya. Dia tidak akan bercakap untuk kali kedua kecuali jika masa keluarnya anak itu dari pulau tersebut sewaktu akhir zaman hampir dekat.
Mungkin pada masa di antara itu, hanya terpulang kepada Allah untuk menentukannya. Mungkin aku mampu bercakap dengan mu lagi.Sesuatu yang ghaib tidak dapat
Tuhan mema mencipta binatai berbulu lebat i bagi membam Jibril menj'aga Dajjdiketahui oleh semua mak Ketahuilah bahawa apa , dikatakan sekarang ini adalah wa wasiat dari malaikat Jibril itu.Selepas itu lidah binatanc pun terdiam dan kembali sep binatang semula. la berna Jassasah yang bererti terus mena memerhati. Kerana dia menc maklumat dan memberitahukanr kepada anak itu.

No comments:

Post a Comment